Nyeri Haid

25 Nov

Ternyata gue dan kakak gue emang turunan dari nyokap untuk urusan nyeri haid ini. Semua pernah ngalamin nyeri yang tak tertahankan, sampe mau pingsan. Kalo jaman emak gue dulu, waktu doi mengeluh nyeri di tengah-tengah perkuliahan, sampe disuntik morfin (kebetulan kuliahnya juga kedokteran). Tapi ini cuma terjadi kalo gue kurang olahraga dan atau lagi stres dan lelah. Istilah untuk keluhan ini adalah dismenore.

Pengalaman pertama nyeri yang hampir pingsan itu waktu gue SMP, cuma bisa diem aja ditempat tidur setelah minum obat pereda nyeri sampai tertidur. Keringat dingin. Pengalaman kedua lebih heroik. Lagi jalan pulang sekolah, tiba-tiba gue berasa mau pingsan dan pengen muntah. Untung berdua teman. Langsung menghampiri warung didekat situ beli obat pereda nyeri haid, dan karena ga tahan dengan pusing mualnya, gue minta ijin tidur di dalam warung. Si mbak warungnya baik banget, gue dikerokin sampe badan gue anget. Pengalaman ketiga waktu SMA, untung ada pembantu gue yang ngusap seluruh tubuh gue pake botol berisi air panas dibalut handuk. Pengalaman keempat, waktu kuliah. Itu udah ga tahan banget dan nangis-nangis ga mau ditinggal nyokap dari sisi tempat tidur. Akhirnya digunakan lah obat obat pertama, tablet penghilang rasa sakit, bernama X (lupa, ntar yah diinget2 dulu).

Tablet ini konon reaksinya cukup keras. Cuma dalam beberapa menit, rasa cekot-cekot dahsyat di sekitar rahim melambat periodenya dan akhirnya berhenti sama sekali, lalu gue tertidur.

Obat kedua yang pernah gue pakai adalah sejenis “peluru” penghilang rasa sakit. Peluru itu namanya Profenid Suppositoria. Profenid merk dagangnya, suppositoria adalah sebutan untuk obat yang dimasukan ke dalam anus/dubur. Bentuknya beneran mirip peluru, guede segede jari manis gue, panjangnya sekitar 1-1,5 inci. Warnanya putih susu, padat seperti lilin. Cara kerjanya lebih cepat daripada obat oral.

Hari ini gue harus berurusan lagi dengan si Profenid. Dan, untungnya, nyokap lagi nyetok di kulkas. Pas lagi enak-enak nonton di laptop, gue berasa kayaknya gue bakal dismenore lagi nih. Sakit perutnya udah mulai cihuy soalnya. Terus tiba-tiba kepala pusing seperti mau muntah. Gue buru-buru ke kamar nyokap nyari Ponstan. Ternyata habis. Sebelum nyeri terasa lebih intens, gue tanya apakah nyokap masih nyetok Profenid. Yes! ada.

Setelah berjuang sebentar di toilet akibat efek dismenore, gue beranikan diri memakai sendiri si peluru putih itu. Sambil nahan sakit di perut dan kaki udah menari-nari menahan nyeri, JLEBB….. ditembakkanlah peluru anti nyeri itu!

Sementara nyokap dengan baik hatinya (I love you mom!) menggosok punggung dan perut gue dengan balsem panas, lalu mengusap-usap betis gue (enak bener kalo perut lagi sakit diginiin), gue menghitung mundur dan memejamkan mata. Beberapa detik setelah dipakai, nyeri memang belum hilang, tapi kaki terasa lemas dan rileks. Cekot-cekot itu berangsung-angsur menghilang, seiring dengan terserapnya kandungan Profenid itu ke dalam pembuluh darah. Profenid langsung meleleh saat bertemu panas tubuh di dalam anus, dan pembuluh darah2 besar di sekitar anus segera menyerapnya ke dalam darah. Denger-denger, profenid ini digunakan untuk wanita yang mau melahirkan kalau doi kesakitan :)

Pengalaman paling seru adalah waktu malam takbiran. Abis buka puasa, tiba-tiba perut mules tak tertahankan dan memang ternyata itu haid. Setelah beberes ini itu di toilet, langsung berbaring di tempat tidur nyokap dan ajegile sakitnya langsung aja kaya konser metal, cekot-cekot ga berenti-berenti! Gue berasa panik dan nyokap juga panik karena gak nyimpen Profenid sama sekali. Bokap langsung mutusin “Udah ke UGD aja! Ayo!”. Dan diboponglah gue sama bokap nyokap ke mobil, pake daster doang plus sarung. Terus bokap nyokap sempet yang berdebat dulu apakah nyokap perlu ikut apa nggak. Tadinya nyokap ga mau ikut karena belom pake beha (halah!) dan sendal, tapi gue udah ga tahan dan jadi marah2, “huddaahhh ga usah mikiiirhh cepetan jalann!!”

Dan jrueeengnngg lah kita ngebut ke Rs Islam, untungnya deket banget sama rumah. Sampe pintu UGD gue langsung dibaringkan ke kereta dorong sementara nyokap dengan cueknya melangkah tanpa sendal.. hihihihi!

Seumur-umur, sumpah baru kali itu gue masuk UGD untuk urusan beginian! Pertama kali ke UGD tahun 2011 waktu jempol kepotong cutter dan gue pertamakalinya pula ngerasain dijahit!

Dokter cewek menghampiri gue yang lagi ngulet2 nahan sakit dan nyokap menjelaskan tentang dismenore gue. Sementara itu doi salting karena memperkenalkan diri sebagai dokter tapi ga pake sendal dan ga pake.. beha (ya gapapalah Ma kan udah manula juga, cuek ajalah namanya juga di UGD, banyak yang saltum juga). Terus dokter nawarin pake profenid apa disuntuk aja? Gue tadinya ogah disuntik, tapi akhirnya nyerah juga.

Baiklah dok! Suntik aja dah…

Dan disuntik lah gue di bagian punggung tangan dengan obat Y (halah lupa lagi namanya. ntar ya nyusul diingetnya). Dan… SYUTT!! Dalam waktu beberapa detik tiba-tiba sakit gue ilang cepet banget!

Akihrnya setelah bokap muncul dari bagian pembayaran, gue pun duduk di tempat tidur dorong dan cengengesan…

“Udah ga sakit nih! Yuk pulang!”

Dokter dan para mantri disitu senyum2 aja pas gue keluar sama nyokap. Hi hi hi. Ampun dah rempongnya jadi cewek!

 

 

6 Tanggapan to “Nyeri Haid”

  1. experiencingistanbul November 25, 2012 pada 10:21 pm #

    wuih canggih, keras jg tuh pengaruh obatnya, ada efek samping ga ya? kondisi ini udh pernah lo diskusiinblm sm dokterkandungan say?

    • aryatidewihadin November 25, 2012 pada 10:29 pm #

      Ada sih efek sampingnya untuk orang2 tertentu, tapi kalau dosisnya kebanyakan. Kebetulan yang rekomendasiin obat ini buat gue om gue juga yang dokter kandungan. Tadinya gue kira gue ada miom dsb, tapi dugaan sementara sih memang dismenore. Dismenore penyebabnya bisa karena rahim yang agak kebelakang, bisa karena kurang olahraga dan stress psikis atau fisik. Nah rata2 kejadian dismenore ini kalo gue lagi stress dan kurang olahraga (terutama jalan kaki). Kebetulan akhir2 ini emang lagi stress, gue. Kalau gue lagi di luar negeri dan kemana-mana jalan kaki, gue ga pernah tuh sakit kaya gini kalo haid.

      • experiencingistanbul November 25, 2012 pada 10:54 pm #

        owh stress itu pemicu bgt ya ke kesehatan! hasil mamografi gw kemaren ada kista jg bo, kecil sih msh 4mm-6mm, itu gegara gw baru aja berhenti breastfeeding 3bln yg lalu dan sisa ASI ga gw peres, jd deh cairan menggumpal, efek kebanyakan hormon estrogen dan kurang gerak alias olahraga….faktor beneran ya bo tnyata kudu jaga pola mkn dan gaya hidup…..olahraga gw paling males! paling jln kaki ke pasar sm ngemol doang olah raga gw…huwaaaa!

      • aryatidewihadin November 25, 2012 pada 11:08 pm #

        Iya nih gimana ya supaya ga males olahraga? Gue perlu dikondisikan dulu baru bergerak nih! Kalo lagi diluar negeri kan emang gue mau gak mau jalan kaki (kaga pernah naksi lah yaw dan ga punya mobil juga), ditambah hobi gue emang keluyuran melulu jadi ya cuma bisa jalan kaki. Nah di Jakarta jalan kakinya pas ngemol doang, itu pun jalan2 selow gitu :D Mau nge gym males ngeluarin duit. Padahal ada yang gratisan di youtube, tapi malah buka Fb terus …hahaha.

      • experiencingistanbul November 25, 2012 pada 10:55 pm #

        *faktor umur mksd gw :D

  2. rahmabalcı November 26, 2012 pada 6:16 am #

    ni kayak temen sekolah deh dulu ada yang gını juga..tapı alhamdulılah nıkah bısa hamıl juga kok:) dıa ga bermasalah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: