The (New) Road to Turkish Scholarship 3

Beneran deh. Bulan puasa tahun ini membawa berkah!

Yang pasti, berkah hidayah. Ya Allaaah, gue bisa solat lagi. Gue jadi paham beneeerrr artinya ‘tidak menyekutukan Tuhan’. Ternyata, urusan idup bisa mudah kalo kita tetep fokus pada hal itu. As simple as that.

Dengan hanya meminta pada-Nya, urusan lancar. Masalahnya adalah, kadang kita suka berasa ‘jauh’ dan ngerasa ‘Eh, Tuhan tuh beneran ada ya? Iya kali ya.. tapi gue kok ga bisa ngerasain kehadirannya ya’. Akibatnya, kita nyari2 solusi sendiri dari dunia. Sok make otak sendiri, atau minjem otak orang lain, pake teori ini itu, bahkan (idih) ngedukun.

Emang susah sih merasakan kehadiran Allah. Terutama kalo udah kelamaan begaul sama urusan dunia. Nah.. untung Allah ‘ngeplak’ pala gue pake kesulitan2. Mau nggak mau deh, gue jalanin juga tuh solat.

Tapi, back to ‘hidayah puasa’, sebenernya dorongan untuk kembali membuka ‘saluran komunikasi’ dengan Allah dimulai ketika gue ngobrol sama seorang teman di Pepenero. Saat itu hubungan gue dengan mantan pacar lagi renggang, komunikasi tersendat, dan gue galau. Padahal, the road to Turkey udah tinggal selangkah lagi. Temen gue cerita tentang pengalaman KDRT nya dengan almarhum mantan suaminya. Akhirnya, dia bilang “cari jodoh ga usah pilah pilih deh. Rasakan dulu petunjuk Tuhan, baru ambil keputusan”.

Rasakan petunjuk Tuhan. Gimana caranya?

Selama puasa, alhamdulilah gue ga ninggalin solat fardu. Buat gue itu rekor banget deh. Malem gue usahain terawih, walopun seringkali udah kecapean karena dari kantor. Tahajud, dan sesering mungkin solat hajat. Iya, solat hajat. Katanya kan doa di bulan puasa itu ijabah. Jadi gue pun rajin meminta hal yang sama. Ya Allah, kabulkanlah permohonan beasiswa Turki ku.

Permohonan ini tentunya baru ketauan hasilnya kalo udah ada pengumuman. Dan, sampe detik ini, tanggal 5 oktober (ulang tahun TNI boookkk) 2011, tuh pengumuman resmi belum keluar2 juga. Gile bener deh birokrasi diplomatik. Orang2 pelamar beasiswa yang ada di page PPI Turki Fansclub di facebook udah pada geregetan. Thread tentang itu udah panjaaaaaang banget. Isinya orang sahut2an.. hahaha

Tapi, beberapa doa di bulan puasa itu dikabulkan Allah dalam waktu singkat. Terutama doa gue agar hati ortu gue dilunakkan dan dibukakan pintu ridha nya dalam merelakan gue pergi kuliah ke luar negeri. Gue bisa rasakan itu dari nyokap gue, yang selama ini kayanya menentang keras dalam hatinya. Bukti yang lain, adalah waktu seorang sepupu jauh gue yang berdarah setengah belanda, warganegara belanda dan sekarang tinggal di perancis, lagi ada di rumah tante gue. Bokap ngajak gue untuk ketemu dia. Ternyata doi direktur sebuah lembaga riset juga di Lyon, dan akhirnya kita jadi ngobrol banyak tentang community development. Pulangnya, gue denger bokap gue ngomong ke nyokap “Si Dewi tadi ngobrol sama si Niek… pake bahasa Inggris! Bagus lho bahasa Inggrisnya!”. Jangan ketawa. Selama ini, bokap gue emang nggak nyangka (atau nggak perduli, kali) kemampuan anaknya sendiri, sampe2 menyangsikan niat gue untuk S2 keluar negeri. Ya Allah.. sesuatu banget yeee. Tapi gue terharu. Akhirnya kedua ortu gue sadar juga, it’s time for their daughter to catch her dreams, and time to pray for her.

Keajaiban berikutnya.

Yang ini sebenernya terjadi sebelum puasa. Temen Turki gue, yang selama ini cuma chat di FB dan skype karena doi lagi kuliah di Amrik, pulang ke Ankara. Dia mendirikan perusahaan konsultan social media dengan temennya (temen gue juga-tapi ga gitu akrab). Ternyata selama ini mereka kenal dengan salah seorang politisi wanita di Turki, karena salah satu dari mereka sempat magang di parlemen. Beliau mantan deputy-minister nya
perdana mentri Turki bidang komunikasi dan media. Politisi ini juga seorang Profesor.

Namanya: Prof. Edibe Sözen.

Si Profesor ini ceritanya mau bikin buku keroyokan, semacam kumpulan artikel semi jurnal gitu, tentang social media. Mungkin perusahaan konsultan sosmed temen gue ini dijadikan partner produksi. Temen gue ini tiba2 inget, bahwa gue pernah nulis di majalah analisis politik-ekonomi terbitan kantor gue, tentang social media dan demokrasi. Tiba-tiba dia ngajak gue ikutan nulis, “nulis yuk, secara lo dari Indonesia, dan Indonesia kan pengguna Facebook ke-2 terbesar di dunia!”

Akhirnya terhubunglah gue lewat korespondensi email dengan si Profesor. Ya Allaah… sumpah gue belum pernah nulis jurnal ilmiah. Setelah sebulan lebih nyari ide, akhirnya gue tetapkan topik gue adalah tentang social media dan gerakan sosial. Sebelum nulis, gue sempet dikritik abis dulu sama mas Roni, peneliti senior THC. “Landasan teorinya bagus, tapi abstraknya???? Ini sih bukan abstrak!!!”. Jeng-jeeeng. Malu banget.

Selama libur lebaran gue berkutat di perpustakaan Freedom Institut yang di jalan Proklamasi. Stress banget deh karena waktu udah mepet dan gue harus baca referensi e-book, jurnal, atau artikel, satu persatu dengan mata yang stengah ngantuk. Tapi akhirnya tu artikel kelar juga, ontime!

Dan ini jawaban emailnya:

Hi Dewi;
You are unbelievable….Thank you…Looks supper:)))

Wo hooo! Setelah baca email dari doi, leganya luar biasa. Gile. Gue nulis artikel ilmiah bok! Haha! Perasaan dulu gue cuma bisa ngegambar storyboard 🙂

Moga-moga waktu ni buku di terbitin di Turki, gue udah dapet beasiswa Turkinya (amin!). Jadi bisa nampang dikit lah di acara launching nya.. hihihi:)

Well, teman, gue belum tau kapan tuh pengumuman beasiswa keluar. Dan ga tau apa hasilnya. Yang pasti gue bersyukur, bahwa jalan menuju Turki ini penuh dengan keajaiban. Gue tetap didekatkan dengan apapun yang berhubungan dengan Turki.

Sebenarnya sih, kalopun ga dapet beasiswanya, insyallah gue akan tetap kesana on my expense. Walopun tabungan cukup pas-pasan, tapi nekat-nekat dikit ga papa lah 🙂

Sekarang sih gue tetep terusin solat hajat, duha dan tahajjud, sampe pengumuman tiba.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s