Digigit Matahari METU (Middle East Technical University)

6 Jul

Kemaren gue bangun pagi-pagi untuk menghadiri sesi wawancara kandidat S2 di METU. Dasar dodol, gue lupa pake sunblock. Dan.. terjadilah kenaasan itu (cieh!).

Dengan dodolnya gue bawa ransel berisi laptop dan map ijazah yang berat. Sementara jalan kaki ke jalan besar, Turan Gunes Caddesi, dari rumah Starlet, cukup menguras energi karena nanjak! Tapi karena masih pagi dan udara adem, gue sok ‘sehat’. Sampe di Turan Gunes harus naek dolmus (angkot) ke Kizilay. Sialnya, tu angkot adanya di lajur seberang, dan kudu nyeberang naek jembatan penyeberangan. Intinya: nanjak lagi.
Terus naek angkotlah gue dari Turan Gunes ke Kizilay, berhenti di terminal di Guven Park, depan MEB. Dari situ gue cari dolmus lagi yang ke METU. Ternyata mudah, naeknya dari jalan kecil di depan MEB yang banyak tukang kembang. Jadi inget dulu pernah lewat situ sama si Gokhan, waktu mo ketemu omnya yang kepala HRD di MEB (hah! curiga nepotisme!).
Dolmus ke METU gampang banget ngenalinnya, karena ada tulisannya gede-gede…hehe. Dan yang naek angkot itu 90 persen mahasiswa semua. METU terletak di sebelah selatan Ankara. Sebenarnya sih arah yang sama dengan tempat gue tinggal. Tapi karena dolmusnya ada di Kizilay (tengah kota), jadi ya perjalanan gue rada-rada bolak-balik gitu deh. Udah dari selatan, ke tengah, eh ke selatan lagi.
Pintu gerbang METU ternyata di seberang mall CEPA, mall yang gue datengin sama si Evren hari Sabtu yang lalu. Di seberang gedung kementrian juga. Lupa kementrian apa, bunyinya Cevre ve blablabla Bakanligi gitu. Dolmus pun masuk ke gerbang METU, kampus yang gedenya minta ampun seperti UI. Terus gue turun di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik. Masih pagi dan sepi, gue sampe jam 9-an gitu deh. Sementara itu ada juga beberapa mahasiswa yang kepagian, masih belekan karena baru dateng dari asrama. Mereka rata-rata santai banget. Celana pendek, sendal, tank-top, bahkan tube. Ini bukan masalah seksi-sesian atau aurat-auratan yang bikin gue takjub. EMANG MEREKA GA TAKUT ITEM YA??!!!
Masuk ke gedung yang ditentukan, gue naek ke lantai 3. Di depan ruangan interview ada 2-3 orang yang juga pada ngantri. Mukanya pada nervous. Terus di pintu tertera nama-nama interviewee yang dibagi jadi 2 sesi. Sesi pertama jam 10 pagi, sesi kedua jam 13.30 siang. Hah! Nama gue ada di jam siang!
Akhirnya gue sms Dr. Ahmet Gurata, kepala program jurusan yang sama di Bilkent University, Jam 13.30 itu sebenernya gue janjian untuk ketemu dia di Bilkent. Tapi akhirnya jadwal kita switch, pagi itu gue ke Bilkent dulu. Yak.. dan matahari udah mulai meninggi. Gue jalan kaki lagi dari gedung fakultas ke jalan besar (masih dalam lingkup METU) dan naek dolmus sampe halte asrama. Dari situ gue naek dolmus yang kearah luar gerbang, alias jalan raya di depan mall CEPA dan kementrian tadi. Teruus…. guess what. Udahlah bawa ransel berat, PUANAS nya manatahan, naek tangga penyeberangan lageee!
Haddeeuhh…. itu mataharinya sumpah gigit banget. Untung bis sekolah Bilkent cepet lewat, jadi gue cepet-cepet naek. Lumayan, bis ini gratis sampe ke dalem Bilkent. Ber-AC pula😀 Maklum, kampus mahhilll!
Pas masuk kampus Bilkent, wuih… beda banget mahasiswanya. Mahasiswa METU cukup keren, they look fashionable, modern dan internasional, tapi masih keliatan ‘rakyat’. Tapi mahasiswa Bilkent… alamaaak… tajjjeeeeerr! Keliatan beda di wajah, warna kulit, fashion, dan aura (aura jetset!) walaupun mereka lagi dandan sederhana pake sendal doang.
Lingkungan Bilkent juga lebih tertata asri, pohon dan rumputnya terawat rapi dan hijau. Nggak kaya METU yang kadang-kadang masih kelihatan ada ilalang. Sampe di dalam Bilkent, gue turun di deket fakultas senirupa, desain dan arsitektur. Disitulah gue janjian ketemu Dr Gurata, kepala jurusan Media and Visual Studies.
Bilkent memang kampus yang lebih internasional. Dosen-dosen dan mahasiswanya rata-rata berbahasa Inggris dengan sangat baik. Ga sedikit yang mahasiswa internasional. Waktu gue ketemu Dr Gurata, bahasa Inggris beliau fasih banget dan sounds British. Ternyata setelah liat di website.. dia lulus University of London. Cara ngomongnya juga sangat British. Elegan, pelan, dan sepertinya doi ramah.
Selesai ngobrol dengan doi, gue kembali ke METU. Bok, panasnya manatahan. Untung 5 menit kemudian tu bis sekolah lewat, dan gue numpang sampe depan METU. Pas keluar dari bis… JHUESSSSS~~!!!! KOMPOOOOOORRRR!
Gue pun memutuskan untuk jalan kaki aja dari gerbang METU ke gedung Fakultas Ilmu Politik tadi. Ini kaki udah lecet, kulit mateng (overcooked!), dan laper plus haus. Udah kaya cerita-cerita anak durhaka terdampar di padang pasir dah. Yang bikin capek sebenernya ranselnya. Kenapa juga gue bawa2 ransel yak.
Sampe di depan ruangan interview, masih sepi. Ga ada siapa-siapa. Gue duduk disitu, deket pantry. sempet juga cuci tangan sampe siku biar adem. Muka gue udah merah kaya kepiting rebus. Eh yang ada gue malah ketiduran disitu saking cape nya!
Bangun-bangun udah ada beberapa cewek yang ngumpul juga di depan ruang interview.
Heran, gue ga nyiapin apa-apa untuk interview itu. Tapi cewek-cewek ini keliatan nervous, deg-degan dan bahkan ada yang sibuk baca catatan. Wuidih! Pada ngapain ini ya?
Pas nama gue dipanggil, gue masuk ke ruangan dimana dua orang interviewer duduk di meja oval. Yang satu mukanya mirip wazir jahat di film Aladin, yang satu lagi ndut berkumis kaya Mr Belvedere. Setelah gue cek di google, ternyata si Mr Belvedere namanya Lutfi Dogan Tilic, asisten profesor di jurusan tersebut, dan kayanya dari partai CHP (penting yak).
Si wazir (eh siapa sih ni orang sebenernya! hihi) langsung meminta gue memperkenalkan diri. Lalu menanyakan hal-hal standar seperti kenapa gue mo belajar jurusan ini, apa tujuan gue, kenapa di METU dan kenapa Turki, dan nanyain macem-macem terkait dengan motivation letter.
Gue menjawab semua pertanyaan gue dengan lancar dan apa adanya aja, dan kayanya kelewat cerewet dari yang mereka harapkan (maap ya paak..). Soalnya kadang muncul pertanyaan-pertanyaan menggelitik dari si bapak Dogan Tilic seperti apa sih hubungan new media dengan demokrasi menurut pandangan gue, apa opini gue tentang Arab Spring, apa gue tau kalo blog-blog yang beredar selama Arab Spring itu banyak yang berupa blog bayaran. Yang lucunya lagi tiba-tiba si wazir nanya “menurut kamu ideologi itu apa sih?”.
Ya gue nyerocos aja bahwa ada keterkaitan antara new media dengan demokrasi, salah satunya memungkinkan orang untuk mengakses berita dengan mudah, terkoneksi satu sama lain. Walau demikian tantangan dari kebebasan informasi itu adalah perlunya masyarakat untuk terbiasa dengan literasi media. Thanks to my previous project, ngoceh lah gue tentang apa itu literasi media. Bahwa orang harus bisa memilih informasi mana yang baik untuk dia, bisa menganalisa siapa dibalik media dan apa kepentingannya, dan bisa membuat media sendiri. Tentang ideologi, gue rada bengong sebentar karena ngerasa “ini pertanyaan ga penting banget sih.. tapi ya sudahlah ya”. Gue jawab bahwa ideologi ya sesuatu yang seseorang percayai, dan menjadi dasar dari apapun keputusan yang dilakukan dalam hidupnya. Terakhir, gue ditanya teori apa yang gue tau seputar kajian media dan budaya. Ya gue sebut aja karena gue pernah terlibat dalam proyek literasi media, gue tau teori-teori analisis konten, dan analisis framing. Mereka manggut-manggut dan “OK, terimakasih!”.
Ya udin deh, gue senyum2 dan bilang terimakasih, terus keluar. Wuihh… haus dan laper banget gue. Berasa lagi bulan puasa aja. Sebelum keluar dari gedung, gue ngadem dulu di sofa empuk di lobby lantai 1. Kalo dipikir-pikir, kuliah di METU lebih cocok buat gue. Karena Jurusan Media and cultural studies di METU berada di baw
ah fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik dan lebih condong membahas keterkaitan media dengan politik. Sedangkan Jurusan Media and Visual Studies di Bilkent berada di bawah fakultas Senirupa dan Desain dan Arsitektur, dan lebih condong membahas karya visual dari sudut pandang seni atau humaniora. Tapi, menariknya, profesor di Bilkent bilang bahwa jurusan dari kedua universitas ini sering bekerjasama dalam penelitian. Tak jarang mahasiswa METU mengambil matakuliah pilihannya di Bilkent dan sebaliknya, tanpa dipungut biaya. Wah, ini menarik! Bisa belajar dari dua kampus dengan dua sudut pandang dan pendekatan yang berbeda, pasti bisa memperkaya wawasan. Selain itu, profesor di Bilkent ini tampaknya rada segan dan hormat dengan jurusan di METU, dan mengatakan METU itu juga kampus bagus, bahkan kompetitor terberat mereka di jurusan ini. Kayanya jurusan kajian media di Bilkent ini belum lama umurnya dibanding METU.
Anyway, sebenernya gue males keluar dari gedung secara ngeliat matahari diluar kayanya galaaaaak banget. Tapi gue laper dan haus, dan ga nemu kantin di situ. Jadi dengan gembolan berat tadi berjalanlah gue keluar METU, jalan kaki bo, karena ga nemuin dolmus yang kearah gerbang. nah sepanjang jalan kenangan itulah gue ngerasa kaki gue mateng, pipi gue gosong, dan lain sebagainya! Walopun kepala udah ditutupin blazer, tetep aja tangan dan kaki gue kena sinar matahari. Untung ketemu angkot yang ke Kizilay. Sampe Kizilay gue ga mau mikir, langsung ke Kizilay Alisveris Merkezi dan cari makan di lantai atas. Seporsi pilav plus mashed potato dan ayam pun gue embat lahap. Life is good!
Tapi pas ke toilet…. JENG JEEENGNGNGN!
Gue item banget! Arghk! Gosooongngng~!
Mending kalo item karena pigmen. Ini gosong kering alias jadi abu-abu butek gitu !!!
Aaargkkk… matahari METU bener-bener nih. Galak.
Gak tahan, gue cuci muka dengan air kran yang dingin di toilet. AAARGHKKK… nikmaattt!
Malemnya, abis mandi gue langsung pakein krim Aqua-Hydrating Intense nya Oriflame, tebel-tebel. awalnya perih2 dikit tuh kulit pipi gue, tapi terus kebal. Bangun-bangun pagi harinya lumayanlah pipi gue ga kering2 amat, tapi masih rada tanned😦

2 Tanggapan to “Digigit Matahari METU (Middle East Technical University)”

  1. kaferindujurjani Agustus 9, 2012 pada 8:09 pm #

    Hahahahaha, saya juga baca di status fb, pas baca di sini, kulit saya kaya ikutan kebakar….hahahah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: