Sehat dan organik

Long weekend ini gue pengen BERISTIRAHAT. Nggak mau mikir yang susah-susah, pengen manjain diri sendiri. Segepok rencana udah muncul aja dikepala gue: facial dan totok wajah, scrubbing badan alias luluran, mani-pedi, nonton dvd, baca majalah, krimbat, sugar waxing….

Kemaren, gue udah bersenang-senang di sebuah salon rumahan di Tebet, namanya House of Louis. Kebetulan gue dapet voucher dari DisDus, jadi gue beli aja dua voucher buat gue dan nyokap. Kita ngambil paket totok wajah+facial serum vitamin C+perawatan kantung mata/ear candle. Tempatnya sederhana, it’s very rumahan, tapi service nya OK. Udah lama gue nggak ditotok, dan waktu di totok kemaren gue ketiduran bo! Mbak nya sampe cekikikan ngeliat gue “ilang”. Katanya sih gue tidur pules banget sampe nafasnya bersuara (maksudnya ngorok, mbak? grrr).

Pulang dari situ gue penasaran sama toko bahan pangan Organik yang di Tebet, namanya Klub Organik. Kebetulan kita lagi ada pesenan cupcake untuk penderita kanker. Klien minta butter frost kita nggak menggunakan pengawet atau bahan pewarna makanan. Well, selama ini sih semua produk bakery dan cake kita ga pake pengawet sama sekali. Butter frost pun kita pake paleta atau selai, bukan pewarna. Tapi gue penasaran aja dengan apa yang ada di toko itu, karena selama ini gue sering ngobrol tentang bahan pangan dan kosmetika organik sama temen gue di Bali.

Toko itu beralamat di jalan Tebet Timur II-F, tapi sebenernya dia terusan dari jalan Tebet Timur. Persis di pinggir jalan raya, pas diseberang Taman Tebet. Waktu gue ke sana sebenernya gue ragu ini toko buka apa nggak, karena gerbangnya di tutup dan itu hari libur. Tapi iseng-iseng gue telpon aja. Ternyata mereka lagi tutup untuk stock opname atau apalah gitu, tapi gue dipersilahkan untuk masuk dan liat-liat.

Tokonya mungil tapi banyak juga isinya. Mereka jual dari sayur mayur, ikan, ayam, tahu, tempe, buah (alpukat), abon, butter, yoghurt, kefir, beras coklat-merah-hitam, roti, biji-bijian, kerupuk, kecap, saos, selai.. banyak banget. Harganya memang lebih mahal dari yang dijual di supermarket, tapi lebih murah dari toko-toko organik yang ada (yang katanya akhirnya tutup karena overpriced). Gue beli selai strawberry organik, yang di tanam tanpa pestisida dll dan hanya diolah dengan gula pasir (bukan aspartam!). Nyokap beli abon sapi, yang pengolahannya organik, tanpa pengawet. Sapi di Indonesia belum bisa dipelihara secara organik karena masih bergantung pada vaksin. Kalo ga divaksin bisa kena Anthrax, bow…

Ketertarikan gue dengan makanan sehat kayaknya bermula sejak gue make serum wajah organik. Hasilnya memuaskan dan gue jatuh cinta dengan segala sesuatu yang masih asli dari alam. Memang sih belum bisa sepenuhnya gue ngejamin apa yang masuk ke badan gue itu alami, secara masih aja gue nyobain sedikit gorengan atau apapun yang disajikan saat rapat atau pas gue lagi di luar rumah. Selain itu, ngeliat beberapa orang yang gue kenal meninggal gara-gara kanker,  bikin gue jadi parno.

Setelah gue pikir-pikir, beberapa makanan olahan organik itu bisa kita bikin sendiri di rumah. Contohnya bakso, tahu, selai, tempe, tauge… temen-temen yang tinggal di luar negeri pasti banyak yang bikin makanan olahan sendiri. Sebenernya sih alasannya karena “nggak bisa dibeli di negara yang ditinggali”, tapi tanpa sadar mereka udah terhindar dari pengawet dan pestisida. They’re already doing organic 🙂

Gue jadi kepikiran, kalo gue punya anak nanti, gue GAK AKAN ngasih mereka makanan bangsa ciki-cikian yang ber-MSG, jelly-jellyan kemasan, minuman kemasan, soda, junk food, dll. Gue jadi kepikiran untuk bikin cemilan sendiri yang sehat, minimal supaya mereka kangen masakan gua 🙂 Kalopun makan di luar, I’ll take them to a good restaurant. Let them know the art of cuisine, atau ajari aja mereka masak. Pasti bakal susah nih dilakuinnya, secara iklan di tv selalu menggodaaa 🙂

Gue juga suka penasaran dengan resep-resep sehat yang gue baca di majalah Sante, majalah kesehatan terbitan Perancis. Ternyata tiap bahan makanan yang kita makan itu bisa punya kandungan nutrisi yang baik tapi juga bisa membahayakan. Gue jadi pengen deh belajar ngolah makanan yang sehat, nggak cuma itu-itu aja. I just wanna break the rules, nggak mau cuma bisa masak menu-menu tradisional dengan alasan melestarikan budaya tapi nggak merhatiin kandungan nutrisi.

Bisa dimulai dengan makan menu-menu yang berbeda dari biasanya. Kalau biasanya makan nasi, ya sekali-sekali kentang. Kalau biasanya harus gulai, sekali-sekali variasi lah makan ayam madu + salad. Ini kan variasi, biar ga bosen. Gue suka kasian sama orang yang kurang fleksibel sama makanan. Mending kalo makanan favoritnya itu udah bener2 sehat, jadi malah aman. Tapi kalo menu favoritnya itu makanan yang ga sehat, let say, GULAI OTAK, hmm wassalam dah!

Bokap temen gue udah 4 kali diopname gara-gara liver. Fungsi liver nya udah nggak bagus, dan suka terjadi pendarahan yang masuk ke usus besar sehingga feses nya menghitam. Semua itu karena… intake yang tidak dijaga. Sewaktu muda sangat bergantung pada “makanan padang”, kalo “nggak padang nggak nikmat”, dan gulai forever. Sebagai cewek Minang gue akui, penyakit utama orang Minang itu adalah penyakit yang berhubungan dengan kerusakan organ tubuh bagian dalam. Jantung, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan stroke, liver, gula. Gue ga terlalu suka makanan padang kalo nggak kepepet. It’s all about santan dan itu lemak jenuh. Sesekali bolehlah untuk senang-senang, hantam aja semuanya kalo lagi laper 🙂 Tapi untungnya gue cukup fleksibel mencoba makanan budaya lain. Walopun mabok daging waktu di Turki, tapi salad dan hamsci nya boleh lah 🙂

Jadi, mumpung baru 30 nih, mari kita mulai dari sekarang 🙂

 

Iklan

3 respons untuk ‘Sehat dan organik

  1. rahmabalcı berkata:

    awalnya kefefet kl dı sını, bıkın makanan sendırı, rumahan, bakso,cireng:P tapı lama2 mıkır juga sıh, lebıh sehat skrg, terkontrol. kemarın bıkın sup aja yg kudu make kaldu*kl dı ındo pastı larınya ke roy**gıtu..make kaldu aslı dr rebusan ayamnya langsung jg enak. udah nendang kaldu boks alıas bulyon dr kulkas, nah kadang skrg belı2 snack juga suka lıat2 kandungannya,kebanyakan cemılan ya belı buah buahan, plus tart kalo lagı kumat*noh hadıah cemılan, kue2 dr tetangga ampe numpuk 2 bulan kagak abıs2:D males aja gıtu makannya.yooo hıdup sehat hrs dıtegakkannnnn:D lıat dong emangnya ucup celebı.ngejuıce buah sayur terus hahah

  2. experiencingistanbul berkata:

    uhuyyyy senang nya bertemu tmn yg sevisi #ih lebay# dlm hal hdp sehat….
    iya akhir2x ini gw parno berat emang liat byk nya penderita kanker, dkk nya….tmn Trisakti gw suami nya br meninggal setelah beberapa lama mengidap kanker otak, huwaaaa semoga kta dijauhkan ya dr segala penyakit, yg terpenting adalah niat dan usaha dulu ya….gw msh sebatas perbanyak konsumsi sayuran dan buah di wkt sarapan, lunch dan dinner dulu deh, klo perawatan tubuh dkk nya blm kepikiran hihihi…..klo cemilan instant kta emang ga pernah beli, klo cake, borek dkk nya klo ga males ya bikin ndiri =) adat org Turki yg menjadikan memasak sendiri suatu ‘prestise’ itu memang patut dicontohlah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s