Pasang Crown Gigi di Perancis

22 Sep

Dokter gigi ganteng adalah anugerah di balik musibah. ~ Dewi Hadin

Kamis sore yang lalu, selesai kuliah Geo-Ekonomi Asia, gue merasa agak-agak pusing karena dosennya ngomong cepet banget pake bahasa Perancis dan gak pake powerpoint. Untung gue udah nyalain recorder. Catatan gue yang belum mengenal ‘metode mencatat cepat a-la Perancis’ itu rasanya kurang banyak ngebantu. Terus gue ngeloyor deh ke perpus. Alhamdulillah nemu buku-buku bagus yang bisa nutup ‘kebuta-an’ gue terhadap apa yang diomongin dosen tentang Problem Demografi Asia. Plus nemu cowo lucu pula di lantai 2, tempat buku-buku bahasa dan literatur (ga nyambung).

Selesai pinjem buku, gue bermaksud buru-buru pulang. Eeh dasar lagi sial, pintu kaca otomatisnya gak ngebuka, atau gue-nya yang salah berdiri. Harusnya agak kesebelah kiri, supaya ke-scan sama detektor. Dan akhirnya “brakk!!!”… Gilak, itu suaranya lumayan keras di se-antero perpus yang sunyi! Gue kaga tau ada yang meratiin gue apa ngga, tapi gue cuek aja langsung ngeloyor seolah ga ada apa-apa. Padahal … OMG! satu dari gigi depan gue patah!!!

Ya Allah, PATAH!!!

Perasaan saat itu adalah SHOCK!

Dengan gemetar dan pengen nangis, gue buru-buru masuk ke gedung Fakultas dan masuk toilet. Pas gue liat di kaca …Beneran bok. Gigi depan gue patah😦

Asli gue pengen nangis. Ya Allah cobaan apaan nih, gigi patah beli di manaaaaa??? Itu yang terlintas dibenak gue. Lemes, shock, sedih, dan bener-bener ngerasa ga berdaya banget gue sebagai manusia. Setiap milimeter tubuh gue adalah ciptaan-Nya, dan ga ada yang bisa numbuhin gigi depan dewasa yang patah :( Ngeliat wajah sendiri di cermin antara pengen ketawa sama pengen nangis. Karena gue keliatan kaya Vanessa Paradis sekaligus nenek sihir dengan gigi ompong yang patah itu.

Vanessa_Paradis_album_2012-d5417witch1

Karena udah sore dan udara mulai makin dingin, gue pulang jalan kaki dengan gontai, sambil istighfar. Ya Allah, ada dosa apa ya gue. Atau apakah ini memang udah ditakdirkan di lauh mahfuz bahwa hari ini gue dapet musibah. Wallahualam.

Tapi alhamdulillah, otak rasional gue jalan duluan daripada emosi gue. Hal pertama yang gue lakukan adalah mengontak temen gue yang dokter gigi, di jakarta. Gue tanya, kalau gigi patah apa yang bisa dilakukan? Dan dia jawab : “pasang crown!”

Crown. Apaan tuh ya? Langsung gue gugle di internet. Ternyata itu semacam gigi palsu yang berbentuk seperti gigi, yang di’sarung’kan ke gigi yang bermasalah. Ada bahan metal, perpaduan metal-keramik, dan keramik. Bahan yang paling jelek adalah akrilik, yang biasa dipake sama tukang gigi. Orang2 yang giginya udah keropos, atau orang2 korban kecelakaan, ada yang pasang crown untuk memperbaiki estetis gigi mereka.

Nah, problem berikutnya adalah … berapa duit pasang crown di sini??? Di Indonesia aja bisa 5 juta atau lebih! Gue searching-searching di gugle… ternyata pasang crown di Eropa bervariasi dari 300-an sampe 800-an Euro! Gubrakk…!

Lemes pertama karena shock, lemes kedua karena ngeliat muka jadi serem, lemes ketiga karena bakal ngeluarin duit banyak. Secara kartu jaminan sosial gue belon jadi. Lemes kuadrat.

Tapiiii … gue ga mau lama-lama ompong! Harus cepet ditangani! Biarin dah bangkrut2 dah gue gara-gara satu gigi! … Apakabar dunia kalo ngeliat gue dengan gigi ompong????

Dengan gagah berani, gue sms nyokap. Pinjem duit. Hehehe. Alhamdulillah nyokap baik hati, langsung transfer 300 Euro saat itu juga (maafkan aku ibu …)

Dan, tanpa pikir-pikir, gue search dokter gigi di La Rochelle. Pilih satu yang deket rumah sakit, dan kebetulan ada websitenya juga. Nih dia .. http://dr-guillaume-dutreuil.chirurgiens-dentistes.eu/index.html

Dari cerita-cerita temen sebelumnya, berobat ke dokter di Perancis kudu bikin appointment dulu. Dan gosipnya bisa kena antrean panjaaaaaang berhari-hari. Eh alhamdulillah di website si dokter Guillaume ini bisa Rendez-vous online, sekaligus liat hari yang kosong. Besok ternyata kosong, dan langsung dah gue RDV!!!😀 Masalah harga, gimana besok ajah!

Besoknya, setelah kelar kuliah Hukum Persaingan Internasional, gue ditelpon sama cabinet dentaire nya, diminta dateng jam 5 sore. Sip deh, berarti gue bisa belajar dulu seharian di perpus. Dan seharian itu gue mingkem. Ga berani buka mulut. Hihihiahhahaa !

Jam 5 kurang 15, gue ngebut bersepeda ke arah klinik tu dokter. Resepsionisnya ramah dan periang. Ternyata… dokternya juga asik dan ganteng. Kayanya sih seumuran gue. Hihi!

“Ok, apa yang bisa saya lakukan untuk anda?” kata doi.
“Hm .. saya kemarin nabrak pintu, jadi … gigi saya patah.” kata gue, berusaha membuka mulut seminimal mungkin.
“Coba saya liat?”
*gue nyengir malu2*
“Wow!” tu dokter membelalak (ah sial!) tapi terus segera mempersilahkan gue duduk di kursi listrik..eh.. kursi pasien, “OK kalau begitu kita akan perbaiki sekarang! Kapan itu terjadinya?”
“Kemarin,” jawab gue.
“Gimana nabrak pintunya? Anda jatuh?”
“Nggak, saya salah arah aja. Saya kira itu pintu otomatis.”
“Yah, hati2 lah lain kali. OK, pertama saya akan suntik anestesi dulu di gusi Anda, lalu saya siapkan giginya untuk di crown, terus kita pasang deh.”

Baru pertamakali tuh gue disuntik di gusi. Liat suntikannya, jarumnya halus banget. Tapi tetep aja jiper dikit. Tapi ya udahlah yah, tutup mata aja. Walopun sebenernya pengen melek sambil ngeliatin muka dokternya.. *eh

Setelah gusi dan bibir gue berasa baal, dan si dokter menekan-nekan gusi gue, doi lalu mengeluarkan bor. Sepertinya gigi gue dibor kearah dalam, untuk menanam baut kecil yang akan menghubungkan antara gigi gue yang patah dengan gigi buatan. Terus gue mencium bau-bau lem. Terus dia memasang gigi palsu terbuat dari bahan keramik, yang udah ready to wear, ke gigi gue. Terus kayanya supaya lem itu merekat kuat, disinarin pake laser. Setelah itu, si gigi baru di kikir / di adjust dikit supaya lebih rapih dan dihaluskan. Terus gue disuruh gigit kertas karbon (kayanya karbon) untuk melihat apakah posisi gigit gue udah bener. Terus, selesai!🙂 Keseluruhan proses nggak sampai 30 menit deh kayanya. Mungkin 15 menit!

“Nah, gigi anda udah cakep. Cobal liat” kata si dokter sambil mengarahkan cermin ke gue.
“Wow! Cool!” kata gue spontan. Cihuy! Giginya kembali kaya dulu lagi!😀

Si dokter ketawa. “Ini dari bahan keramik. Tapi tetep hati-hati ya, jangan gigit makanan yang terlalu keras. Dan jangan sampai nabrak pintu lagi! ”

Hahaha. Bisa aja pak dokter. Pak dokter, kita ngopi yuk di centreville? ^_^

Allah Maha Baik. Mudah2an ini balasan dari sedekah, Al Waqiah, Ar Rahman, Al Mulk, Duha dan Tahajjud yang coba gue amalkan sejak bulan Ramadan yang lalu. Musibah ini nggak terlalu berdampak besar. Cuma gigi yang patah, satu pula. Bukan tulang rusuk, tulang kaki dan sebagainya. Dan besoknya gigi gue kembali seperti normal.

Ketika bayar, gue bilang gue akan bayar full karena kartu jaminan sosial gue belon jadi. Subhanallah, kasirnya bilang gue bisa reimburse nanti-nanti aja ke CPAM kalo kartu gue udah jadi. Untuk hari itu gue cuma bayar 40 Euro saja dari harga asli 700 Euro!!!

Terimakasih Allah, terimakasih pak dokter🙂  Berikut di bawah adalah foto gigi gue sebelum dan sesudah di pasang Crown.

Photo on 9-19-13 at 6.49 PM #2Photo on 9-21-13 at 6.18 PM #2

2 Tanggapan to “Pasang Crown Gigi di Perancis”

  1. Ailtje Binibule September 23, 2013 pada 12:46 pm #

    waaaah baik sekali. Hasilnya ciamik pula.

  2. Hardyansyah Agustus 16, 2014 pada 6:59 pm #

    wakakaka kocak ceritanya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: